agen sbobet poker online
agen togel togel online
agen togel togel online
pasang iklan pasang iklan
Home » Cerita Sex » Cerita Cintaku Dengan Tanteku Sendiri
Cerita Cintaku Dengan Tanteku Sendiri

Cerita Cintaku Dengan Tanteku Sendiri

CERITA DEWASA – Cerita ku ini terjadai waktu saya berusia 17 th. di mana aku masihlah bersekolah si SMA kota Jakarta perkenalkan namaku Brian saya keturunan Canada serta Indonesia jadi wajahku kerap disebut ganteng oleh rekan sekolah.

Tinggiku 175 cm jadi gampang untuk menggaet cewek di sekolahku, saya lahir di Canada waktu saya usia 7 tahun lantaran papaku di tugasi di Jakarta jadinya saya ikut ayah dari kecil ke Jakarta awalannya saya tidak paham serta bagiku Jakarta asign namun lama kelamaan jadi punya kebiasaan.

Selalu jelas walaupun lama tinggal di Luar pemikiran saya lebih cenderung ke pemikiran timur coz nyokap tetaplah berdasar teguh pada kebiasaan istiadat timur and selalu menanamkan kebiasaan istiadat plus prinsip2 yg keras ma anaknya.

Semula cerita saya ni diawali waktu musim berlibur, bokap n nyokap saya balik ke Canada tuk berlibur namun saya tidak ikut karena males bgt jika hanya bentar doank berlibur kesana so saya lebih milih berlibur disini. Sebelumnya pergi Ibu katakan ma saya bila kelak bosen disini mendingan jalan – jalan ke bandung saja sekalian jenguk kakek dan tante Anne (adik ibu), serta seingatku Tante Anne dah lama bgt gak ke Jakarta serta Ibu cuma berhubungan lewat telphone doank.

Petualangan diawali saat satu minggu lalu saya maen ke Bandung, hari pertama di Bandung saya butuhkan melepas kangen ma kakek. hari kedua di Bandung saya minta di antar ma supir ke rumahnya tante Anne. Tempat tinggalnya terdapat di satu diantara kompleks perumahan yg cukup elit di Bandung, terlebih dulu ibu telah menelfon serta menginformasikan padanya kalau saya akan tiba.

”Brian….. wahh telah besar sekali kamu saat ini yah, telah tak ngeh lagi tante sama kamu sekarang…Hahaha” kurang lebih demikianlah tuturnya pada saat pertama kalinya melihatku setlah sekian tahun gak ketemu. Berwajah masihlah saja seperti yang dahulu seolah tidak bertambah tua sedikitpun.

”Oh yah.. tuh supirnya diminta pulang ja nanti Brian pakai saja mobil tante bila ingin pulang” saya juga mengiyakan serta menyuruh supir pulang. Hari itu kami banyak menceritakan serta tidak merasa tiba waktunya untuk dinner. ” makan dahulu yuk Brian…itu telah disediakan makanannya sama bibi”katanya sembari menunjuk pembantunya.

”kita tak menanti om joe dahulu tante”aku cobalah bertanya suaminya. ”ga usah lah tadi om telah nelf serta katakan gak akan pulang malam ini”tante anne menjelaskan, maklum suaminya tante anne anak satu diantara konglomerat di Bandung.

Rumah sebesar ini Hanya ditempati sendirian berbarengan pembantunya lantaran walaupun dah lama menikah namun tante yg satu ini mang lom dikaruniai anak. sembari makan kami menceritakan panjang lebar. ”kamu berani pulang sendiri semalam ini Brian”katanya sembari melirik jam dinding yang telah tunjukkan jam 21. 00.

”ahh berani kok tante…”jawab saya. ”mendingan anda tidur di sini saja malem ini deh…nanti tante yang telephone kakek, lagian di atas kan ada kamar kosong”. Saya juga mengiyakan tawaran tante anne serta dalam hati saya menduga dia menyuruhku bermalam lantaran takut sendirian, sumpah tak ada sekalipun fikiran negatif mengenai tawarannya.

”oh iya bila ingin mandi air panas pakai saja kamar mandi di kamar tante. kelak kamu gunakan saja pakaiannya om joe. Yuk sini”ajak tante anne. saya juga mengangguk sembari mengikutinya. kamar mandi yang disebut terdapat didalam kamarnya.

Lantas dia mengambil T-shirt serta celana pendek buat aku, saya segera membawa baju itu ke kamar mandi, setelah mandi saya kaget ngliat tante anne. Dia tidur tengkurap peke aju tidur tipis, terlihat terang Cdnya namun saya gax ngliat tali bra di punggungnya.

Terangsang juga ngliat panorama kaya gitu, sepertinya dia tertidur saat nonton TV lantaran Tvnya masihlah menyala. Saya jalan ke arah TV untuk matiin tuh TV, lihat adegan panas yg berjalan di monitor kaca mendadak saya segera diem n gak jadi matiin.

Saya simak kebelakang tante anne masihlah tidur, sebatas iseng saya berdiri sembari nonton tuh adegan. Mendadak terdengar teguran halus tante anne diikuti tawa tertahannnya. Saya malu banget sembari berbalik ke belakang serta coba senyum semanis mungkin saja. Wuakakaka, saat saya berbalik tante anne dah duduk tegak di atas kasur. ”kirain tante dah tidur”aku cobalah memecahkan kebuntuan otak sembari jalan keluar kamar.

”Brian.. bisa tolong pijit tubuh tante gak?? …. pegel semuanya nih”terdengar nada helaan nafas panjang serta nada kain jatuh ke lantai. waktu saya berbalik mo ngejawab tante anne dah tidur tengkurap but this time dah tanpa ada pakaian tidur, hanya satu yang masihlah digunakan hanya celana dalam…. Thanks god.

Seperti kucing diberi ikan asin…aku juga segera jalan mendekati tante anne. sedikit canggung segera saya tempatkan tangan di bahunya. ”Om Joe kapan pulang tante? ”iseng nanya coz takut di gerebek ma suaminya. ”hhhmmm…kalau om tuh tidak sering pulang, umumnya meeting ke luar kota seperti saat ini ini”jawab tante anne.

”Fffffuuuh…”Ngedenger kata luar kota helaan nafas panjang terdengar dari mulut saya. ”turun dikit donk Brian…masa di bahu terus”pinta tante anne, saya juga segera menurunkan pijitan ke daerah punggung.

Selang beberapa saat ”kamu duduk saja diatas pantat tante…supaya lebih kuat pijitannya…”aku yang tadi duduk di sebelahnya segera mengambil posisi ke atas pantatnya. ”uungnnnghh…berat juga anda.. ”dengus tante anne. ”Heehehehe…tadi tuturnya diminta duduk di sini…”jawab saya asal coz dah gak konsen gara2 pantatnya yang empuk banget.

Alat kelamin saya dah tegang banget, sesekali saya tekan ke belahan pantatnya tante anne. ”Sudah belom tan..?? dah cape nih!!! ”kata saya sesudah tangan dah kerasa pegel. ”iyah…. anda berdiri dahulu deh…tante ingin balik…”, saya berdiri serta tante anne saat ini berbalik posisi.

Saat ini saya dapat ngliat berwajah yg cantik dan payudaranya yang masihlah kenceng itu pas dihadapan saya. puting susunya yang merah kecoklatan tampak demikian menantang. Saya sampai bengong ngliat gituan. ”hey pijit sisi depan donk sekarang…”katanya. Saya duduk di atas pahanya, segera saja saya remas dengan lembut ke-2 teteknya.

”Geli…. hihihihi”cekikikan dia. saya betul-betul dah gak dapat ngendaliin nafsu saya lagi. Saya tarik celana dalamnya dengan agak kasar, saya akui berikut pertama kalinya ngliat wanita telanjang dengan cara riil di depan mata.

Tante anne buka lebar ke-2 pahanya demikian celana dalamnya saya terlepas serta segera mem*knya komplit dengan sang klitoris yg dihiasi bulu halus yg dicukur rapi membuat segitiga indah. ”kamu telah kerap beginian …?? ”, tanyanya,

”Ehhh……. tak koq…baru kesempatan ini tante.. ”jawabku dengan nafas yang makin memburu.. kata – kata juga telah susah tuk saya katakan. Nafas tante anne juga telah gax tenang, kliatan dari dadanya yg dah mulai naik turun gak teratur. ”Jilatin donk sayang…. ” tuturnya memelas dengan mata sayu yang dah begitu memohon tuk saya puaskan.

Awalnya sangsi juga namun saya dekatkan juga kepala saya ke mem*knya. tak ada bau sekalipun, tentu tante anne rajin ngerawat MQ’nya. Saya kluarin lidah menjamah mem*knya menjilati dari bawah menuju pusar.

Baca Juga : Aku Dicumbui Berkali Kali Karena Di Guna Guna

Sebagian menit lidah saya bermain dengan mem*knya tante anne telah mengerang serta menggelinjang kecil menahan nikmat. Saya berdiri sebentar serta melepas semuanya baju. Bengong dia ngliat kont*l saya yg 18 cm itu, saya Hanya tersenyum serta meneruskan permainan lidah saya di mem*knya dia.

Sebagian waktu lalu ia meronta menjepit kepalaku dngan pahanya lantas menghimpit kepala saya dengan ke-2 tangannya agar lebih melekat lagi dengan mem*knya yang dah basah…. Ngeliat dia kyak gitu, segera ja saya kulum klitorisnyadan memainkannya dengan lidah didalam mulut, sebagian lama saya meraasakan cairan hangat makin banyak mengalir keluar dari alat kelaminnya. ”Aaaarrrrgghhh…. jilatan anda enak banget Brian”, kata tante anne saat meraih klimaks pertamanya.

”benar-benar hebat lidah anda Brian, tante telah gak kuat lagi berdiri…dah lama tante gak senang kaya gini”, saya Hanya tersenyum kecil.. perlahan-lahan ge tarik ke-2 kakinya ke tepi tempat tidur, saya buka pahanya selebar-lebarnya serta skarang mem*knya dah terbuka lebar.

Kelihatannya dia masihlah nikmatin momen tadi serta gak sadar yang tengah saya lakukan. Demikian dia sadar kont*l saya telah melekat di bibir mem*knya. Ia menjerit tertahan, lantas ia pura2 meronta tidak mau, saya juga gak tahu langkah memasukkan kont*l saya lantaran miliki tante anne tidak sama banget ma miliki bule yang kerap saya simak di DVD2 blue.

Lubangnya tante anne kecil banget mana dapat masuk neh fikir saya. Tiba2 saya merasakan tangan tante anne memegang kont*l saya serta menuntun ke mem*knya, ”tekan di sini yach Brian…tapi pelan–pelan, miliki anda gede banget” pelan ia menolong senjata saya masuk kedalam mem*knya.

Belum hingga seperempat sisi yang masuk dia dah kesakitan dengan tangan kirinya yg masihlah menggenggam kont*l saya menahan laju masuknya supaya tidaklah terlalu deras sesaat tangan kanannya meremas kain sprei, terkadang memukul tempat tidur.

Saya merasakan alat kelamin saya kaya di urut-urut didalam, saya berupaya menghimpit lebih dalam namun tangan tante anne menahannya. Segera ja saya tarik tangannya and saya dorong masuk smua batangan saya yang dah tegang banget, ”Brianii….. ”, teriaknya sembari meluk tubuh saya kenceng banget.

Tante anne mengerang serta meronta, saya sukai banget sensasi mukanya yang binal. Gak sabar lagi segera saya pegang pinggulnya agar berhenti meronta. Segera saya pompa badan tante bersamaan kont*l saya yg keluar masuk dalam mem*knya, ”terusss Brian.. puasin tante lagi sayang…”, bisik tante anne di telinga saya sembari matanya merem melek serta kukunya mencakar semua punggung saya. sesudah lamaan dikit tante anne menggerakkan pinggulnya bersamaan dengan goyangan saya.

”tanteeee….. enak banget goyangannya.. ”aku coba ngeluari kata agar dia lebih semangat nggoyang pinggulnya. Tiba – tiba saya merasakan mem*knya menjepit barang saya dgn kuat, badan tante anne mulai menggelinjang hebat dengan nafas yang gak karuan.

”Tante telah ingin keluar Brian…kamu masihlah lama gak sayang, tante ingin kita klimaks bareng”, tuturnya dengan mata merem melek. Saya tidak menjawab cuma mempercpat goyanganku, tante anne menggelinjang dengan hebat, kurasakan cairan hangat keluar membasahi pahaku.

Kurasakan saya juga telah ingin keluar, kusemprotkan saja semua cairanku didalam kelaminnya. ”Argghhhh tante… ”kataku saat cairanku membasahi alat kelaminnya serta kulihat tante anne cuma mendesis panjang……. ”Kamu hebat.. telah lama tante tak pernah klimaks kita mandi lagi yuk.. lengket nieh”, ia jalan ke kamar mandi serta saya mengikutinya.

Kami mandi sembari berpelukan dibawah siraman shower air hangat. “Luv u so much tante…. ”, batinku sembari memeluknya.

Komentar Anda

comments